Menjawab Harapan Presiden Jokowi, Indramayu Berhasil Tingkatkan Produksi Padi Tahun 2022

Menjawab Harapan Presiden Jokowi, Indramayu Berhasil Tingkatkan Produksi Padi Tahun 2022

Indramayukabarane.com – Menyandang predikat sebagai kabupaten penghasil padi tertinggi se-Indonesia tahun 2021 memang merupakan kebanggaan tersendiri. Namun prestasi ini tidak lantas membuat Bupati Indramayu Nina Agustina beserta jajarannya berbangga diri. Justru prestasi ini memicu semangat Pemkab Indramayu untuk mempertahankan bahkan meningkatkan produksi padi di wilayahnya.

Seperti diketahui, beberapa waktu sebelumnya Presiden RI Joko Widodo menyinggung soal surplus padi nasional. Kabupaten Indramayu, kata Jokowi, menjadi satu-satunya daerah di Indonesia yang telah mampu menghasilkan padi sebanyak 1,3 juta ton di tahun 2021.

“Jadi, kita harapkan tidak turun tetapi naik dari 1,3 juta ton menjadi 1,8 juta ton, untuk Kabupaten Indramayu” kata Jokowi saat meresmikan Bendungan Sadawarna di Kabupaten Sumedang beberapa waktu lalu.

Menindaklanjuti harapan Presiden Jokowi, Pemerintah Kabupaten Indramayu terus berupaya meningkatkan produksi padi. Alhasil, menurut data Badan Pusat Statistik (BPS), Kabupaten Indramayu menempati posisi kabupaten/kota dengan total produksi padi Gabah Kering Giling (GKG) tertinggi di Jawa Barat pada 2022.

Tercatat produksi padi GKG Kabupaten Indramayu pada tahun 2022 sebanyak 1,499 juta ton. Angka ini jelas menunjukkan peningkatan jika dibandingkan produksi GKG tahun 2021 sebesar 1,319 juta ton.

“Ini sebuah prestasi yang membanggakan, jadi kami optimis akan terus mempertahankan predikat lumbung padi nasional. Semua berkat kerja keras petani dan petugas penyuluh lapangan kita serta dukungan semua pihak,” ungkap Bupati Nina Agustina usai menerima laporan dari Plt Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Kabupaten Indramayu Muhammad Iqbal, Rabu (8/2/2023).

Dikatakan Plt Kepala DKPP Indramayu Muhammad Iqbal, peningkatan produksi padi ini jelas menjawab harapan Presiden Jokowi meskipun belum sepenuhnya. Dirinya menyatakan, pemenuhan harapan Presiden Jokowi agar Kabupaten Indramayu mampu meningkatkan produksi padi dari 1,3 juta ton menjadi 1,8 juta ton tentunya tidak mungkin dicapai dalam waktu singkat.

“Butuh dukungan dari pemerintah pusat dalam hal pembangunan infrastruktur pertanian, saluran irigasi, ketersediaan pupuk dan sebagainya,” ujarnya.

Sementara itu pihaknya akan terus berupaya meningkatkan produksi padi Kabupaten Indramayu dengan berbagai cara. Diantaranya melalui program peningkatan musim tanam yang semula 2 kali dalam setahun, diupayakan menjadi 3 kali.

Selain itu, masih lanjut Iqbal, pihaknya tengah menggalakan pemanfaatan pupuk organik untuk mengganti pupuk sintetis. Terbukti di beberapa lahan Demplot padi dengan penggunaan pupuk organik, hasil panen padinya lebih tinggi dibandingkan menggunakan pupuk sintetis.

“Dengan arahan dan bimbingan dari Bupati Nina Agustina, kami optimis dapat memenuhi harapan Presiden Jokowi,” pungkas Iqbal. ( B. Syanto)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *